Home Nasional Daerah Olahraga Lifestyle Teknologi Hiburan Ragam Ekonomi Video Indeks
 
Webinar, Unilever Indonesia Dorong Tenaga Kerja Masa Depan
Jumat, 24-06-2022 - 23:18:06 WIB
TERKAIT:
 
  • Webinar, Unilever Indonesia Dorong Tenaga Kerja Masa Depan
  •  

    Unilever Indonesia selenggarakan webinar bersama lebih dari 300 mahasiswa, berbagi upaya dan pengalaman untuk ciptakan lingkungan kerja yang lebih toleran di masa depan, Jumat (24/6/2022). (Ist)


    SinggalangNews.com, Jakarta - Untuk mendukung lingkungan kerja masa depan, PT Unilever Indonesia, Tbk. bekerja sama dengan Campus Marketeers Club menyelenggarakan webinar bertajuk “Creating Positive Vibes at Work: Tolerance is Key” melibatkan lebih dari 300 mahasiswa dari berbagai wilayah Indonesia.


    Webinar ini membekali para mahasiswa dengan kesadaran mengenai isu yang harus mereka prioritaskan saat mulai memasuki lapangan kerja nanti, yaitu pentingnya bekerja di dalam lingkungan yang memiliki vibes positif dengan mengedepankan nilai-nilai kesetaraan, keberagaman dan inklusivitas.


    Kristy Nelwan, Head of Communication Unilever Indonesia menyampaikan, “Sejalan dengan strategi ‘The Unilever Compass’, Unilever berkomitmen untuk terus berkontribusi dalam menciptakan masyarakat yang lebih adil dan inklusif. Komitmen ini diwujudkan melalui berbagai upaya dan langkah nyata untuk turut berpartisipasi menegakkan kesetaraan inklusivitas di lingkungan tempat kami beroperasi."


    Bagi Unilever Indonesia, ada Equity, Diversity, and Inclusion Boardyang bertugas menjalankan berbagai upaya Perusahaan seperti webinar hari ini yang bertujuan agar para mahasiswa selaku Gen Z, yang akan mendominasi angkatan kerja di masa depan, semakin peka dan berani mengambil aksi nyata menindaklanjuti segala bentuk intoleransi yang mereka hadapi.


    Sementara itu, Tara de Thouars, BA, M. Psi. selaku Psikolog Klinis Dewasa menanggapi, “Gen Z adalah generasi yang sangat terbuka dengan perbedaan. Penelitian McKinsey dan Company menunjukkan beberapa kategori perilaku Gen Z yang membedakannya dengan generasi-generasi sebelumnya. Salah satunya adalah Undefined ID.


    Generasi ini menghargai setiap individu tanpa memberi label tertentu dan memiliki keterbukaan yang besar untuk memahami keunikan tiap individu. Perilaku ini tentunya akan turut mempengaruhi mereka saat mencari pekerjaan.


    Sebuah studi yang dilakukan oleh RandstadWorkmonitor tahun 2022 menunjukkan 41% dari Gen Z yang tersebar di wilayah Eropa, Asia Pasifik dan Amerika lebih memilih menganggur dibandingkan tidak bahagia di tempat kerja.


    Terlihat pula bahwa salah satu tolok ukur dari kebahagiaan bagi Gen Z adalah betapa prinsip keseteraan, keberagaman dan inklusivitas dapat ditegakkan di tempat kerja, dimana 41% responden mengaku tidak akan memilih tempat kerja yang tidak mempromosikan keragaman dan inklusivitas. 


    Hal ini menjadi sebuah tantangan sekaligus peluang bagi para perusahaan saat mereka mengakuisisi talenta baru, yaitu bagaimana toleransi dapat dibangun menjadi sebuah budaya di setiap level organisasi.


    Nyatanya, salah satu bentuk intoleransi yang masih kerap terjadi adalah workplace bullying, yaitu serangkaian perilaku yang dilakukan secara sengaja dan berulang untuk mengintimidasi, menjatuhkan orang lain di tempat kerja.


    Tindakan ini melibatkan tiga pihak, pertama adalah pelaku, yang kebanyakan menyerang titik lemah target agar mereka terlihat berkuasa sehingga menutupi ketidakmampuan atau ketidakpuasan dalam dirinya.


    Kemudian target, yang secara sengaja dan berulang dipermalukan sehingga berpotensi mengalami berbagai efek psikologis yang mengganggu keseharian dan produktivitas. Ketiga adalah saksi, yang tanpa pemahaman yang cukup mengenai cara menghadapi situasi workplace bullying, seringkali hanya berdiam diri. Padahal, saksi memiliki peranan yang sangat penting untuk mengintervensi perilaku tidak menyenangkan tersebut.


    Selain itu, seorang karyawan juga harus percaya bahwa mereka terlindung di bawah perusahaan yang memiliki kebijakan kuat terhadap segala bentuk diskriminasi dan bullying.


    Untuk itu, sangat penting bagi seorang calon karyawan untuk memastikan bahwa mereka memilih perusahaan yang berpihak pada kesetaraan, keberagaman dan inklusivitas.  


    Kristy menambahkan, perusahaan yang memiliki zero tolerance terhadap workplace bullying, Unilever Indonesia menindak tegas perilaku langsung mapupun tidak langsung yang menyinggung, mengintimidasi, termasuk bentuk pelecehan atau bullying, baik antar individu ataupun kolektif.


    Kebijakan ini diatur dalam kode etik berbisnis yang dinamakan Respect, Dignity & Fair Treatment (RDFT), berlandaskan kepercayaan bahwa bisnis hanya dapat berkembang di tengah masyarakat di mana hak asasi manusia dihormati, dijunjung tinggi dan dikedepankan, tuturnya.


    Terkait aksi workplace bullying, Unilever Indonesia memiliki jalur pengaduan khusus yang disebut Speak-Up Channel, sebuah Whistleblower System dengan jaminan kerahasiaan penuh sebagai salah satu sarana bagi karyawan untuk menyampaikan adanya penyimpangan terhadap peraturan dan ketentuan yang berlaku. Perusahaan juga aktif mendorong karyawan untuk bertanggung jawab dan berinisiatif jika melihat potensi pelanggaran.


    Berharap berbagai insights yang dibagikan dalam webinar ini dapat membekali adik-adik mahasiswa maupun mereka yang sudah meniti karir dengan pengetahuan dan kemampuan untuk memilih dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih toleran, setara dan inklusif di masa depan.


    Selain itu, semoga program seperti ini juga dapat terus menginspirasi sebanyak mungkin perusahaan maupun organisasi untuk memperkuat kebijakan-kebijakan yang berpihak pada kesetaraan, keberagaman dan inklusivitas, pungkas Kristy. (sm_r)




     
    Berita Lainnya :
  • Deddy Mizwar : Setiap Air yang Diteguk Adalah Keputusan Politik Karenanya Politik Harus Ada di Fikir
  • Penjelasan IKM Mampu Menyerap Sebanyak 18,64 Juta Tenaga Jerja
  • Islamic Book Fair 2022, BSI Kenalkan Program 100% Kebaikan Tabungan Wadiah
  • Dukung Gaya Hidup Sehat ADVAN Kenalkan Smartwatch StartGo Army
  • BPKH bersama BAZNAS Gelar Khitanan Massal 400 Anak Kurang Mampu
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Deddy Mizwar : Setiap Air yang Diteguk Adalah Keputusan Politik Karenanya Politik Harus Ada di Fikir
    02 Penjelasan IKM Mampu Menyerap Sebanyak 18,64 Juta Tenaga Jerja
    03 Islamic Book Fair 2022, BSI Kenalkan Program 100% Kebaikan Tabungan Wadiah
    04 Dukung Gaya Hidup Sehat ADVAN Kenalkan Smartwatch StartGo Army
    05 BPKH bersama BAZNAS Gelar Khitanan Massal 400 Anak Kurang Mampu
    06 Tingkatkan Potensi Zakat Dalam Kesejahteraan Umat, BAZNAS dan DMI Bersinergi
    07 OPPO Indonesia Ungkap Desain dan Keunggulan Kamera OPPO Reno8
    08 BCA Syariah Bukukan Laba Bersih Tembus Rp45,4 Miliar
    09 BAZNAS Salurkan Bantuan Modal Usaha Kelompok Difabel di Gianyar
    10 Penuhi Gaya Hidup Berkelanjutan, Acer Gelar Acer Day 2022
    11 Wings Care Luncurkan SoKlin Liquid Nature Series Provence Lavender, Deterjen Pertama di Indonesia
    12 BAZNAS Salurkan Paket Kurma ke Panti Sosial dan Panti Rehabilitasi Disabilitas Mental di Bekasi
    13 Baby Happy Diapers Salurkan 600 Popok untuk Keluarga Indonesia
    14 Jaga Daya Tahan Tubuh, Buavita Luncurkan Kampanye #AyoMinumBuah
    15 Jaga Kepercayaan Masyarakat, BAZNAS Terapkan Prinsip 3A Pengelolaan Zakat
    16 Ajak Hidup Sehat Eskayvie Dorong Usahawan Indonesia Kembangkan Bisnis Eskayvie Nexus
    17 BPKH Bersama BAZNAS Salurkan Bantuan Tiga Ambulans di Jawa Tengah
    18 PT Mustika Ratu Tbk Ekspansi Pasar ke Rusia
    19 BAZNAS Terjunkan Tim Bantu Warga Terdampak Banjir Bandang Parigi Moutong Sulteng
    20 Tingkatkan Kualitas Pesantren, BAZNAS Luncurkan Program Beasiswa Cendekia Ma'had Aly 2022
    21 Pesan Terakhir Kusumo Sebelum Meninggal Pada Tedy Prangi
    22 Ekonomi Sirkular Bukan Hanya Soal Daur Ulang Sampah
     
     
    Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
    © SINGGALANG NEWS